Jumat, September 25, 2015

Coffee Addict

Sebagai pecinta kopi, gw rada-rada anti kalo mesti minum kopi instan sachet-an. Separah-parahnya kalopun mesti kepaksa, gw pasti akan milih kopi item merk Kapal Api yang walaupun radanya standar, at least aromanya masih oke lah. Bukan apa-apa sih, perut gw kayaknya ga kuat minum kopi instan yang ada susu atau krimer nya. Bikin begah dan kembung yang ujung-ujungnya nafsu makan ilang. Yang parahnya sih bisa bikin perut mual juga walaupun minum cuma secangkir. Beda dengan kopi item, yang minum berapa cangkir pun asal nggak kebangetan masih oke lah di perut.

Biasanya dulu kalau ngopi, belinya yang agak premium dikit lah, yang jelas sih bukan merk Nescafe yah, efeknya sama aja dengan kopi item yang pake krim. Seperti biasa kopinya diseduh biasa aja dengan tambahan gula secukupnya dan biasanya gw minum pagi-pagi dan malem-malem sebelum tidur. Nggak usah ditanya kenapa sebelum tidur malah minum kopi, namanya juga udah hobi. Hehehe.


Lambat laun, bosen dengan cara nyeduh yang biasa, akhirnya beli French Press, yang sejauh ini sih jujur aja belum bisa bikin kopi yang rasa dan aromanya ngelebihin nyeduh kopi dengan cara yang biasa. Kecuali ya kalau pakai French Press ampasnya jelas jauh lebih sedikit. Paling nggak bisa minum kopi sampai habis hingga tetes terakhir.

Kopi yang dibeli biasanya kemasannya 100 atau 200 gram. Yang 100 gram bisa buat seminggu lebih. Nah masalahnya kopi bubuk itu memang paling enak dinikmati pas baru dibuka. Aromanya masih segar dan kuat. Semakin lama udah dibuka kemasannya, rasa dan aromanya berubah. 3 atau 4 hari setelah dibuka kemasannya biasanya rasa nya mulai berubah, jadi nggak seger lagi. So far belum nemu cara yang bener-bener ampuh untuk mempertahankan rasa kopi bubuk yang udah dibuka dari kemasannya selama lebih dari 4 hari. Udah pernah nyoba nyimpen di tupperware yang konon kedap udara lah, bahkan sampai ditaro di kulkas hasilnya sama aja. Makanya gw prefer beli kopi yang kemasannya kecil macam 100 gram, at least setelah 4 hari sisanya udah nggak terlalu banyak. Tapi kelemahannya ya cepet abis dan pas lagi nggak ada stok ujung-ujungnya balik lagi deh ke Kapal Api karena kopi yang 'premium' tadi nggak dijual di toko-toko kecil macam Indomaret atau Alfamart.

Awalnya sempat kepikiran untuk beli mesin Espresso, sampe udah naikin daya listrik di rumah karena alatnya memang butuh daya listrik yang lumayan gede. Sampai akhirnya sadar kalo sisa space di rumah udah mau abis. Nggak lucu aja kan alat yang kayak bgini tiap kali mau make mesti dikeluarin dulu, dipake, abis itu dirapiin lagi. Dengan akal sehat, pada akhirnya dibatalin deh rencananya.

Namun demikian, semangat untuk bisa menyeduh dan menikmati kopi dengan cara yang 'benar' masih ada. Ujung-ujungnya sih gw beli alat penggiling kopi manual buat ulang tahun kemarin. Jadi instead of beli kopi bubuk, gw beli kopi yang masih berupa biji. Sekali gilingnya nggak usah terlalu banyak, cukup untuk 3 atau 4 kali nyeduh. Proses ngegilingnya sendiri cukup merepotkan dan sedikit menghabiskan energi, tergantung dari tingkat kehalusan hasil gilingannya. Belum lagi setiap selesai menggiling, peralatannya harus dibersihkan, biar kopi yang dihasilkan juga fresh. Walaupun demikian sekarang paling nggak gw ga perlu kejar target untuk segera ngabisin kemasan kopi 'premium' 100 atau 200 gram karena khawatir rasa dan aromanya sudah berubah.

Semangat untuk menikmati kopi yang segar ini merembet juga di kantor. Berawal dari air dispenser di pantry kantor yang sekarang nggak terlalu panas, membuat para pecinta kopi item di kantor kelabakan. Akhirnya kita patungan dah buat beli Coffee Maker. Kalau udah pake alat beginian, kopi yang dipake pun naik level. Yang biasanya nyeduh Kapal Api item dari pantry, sekarang langsung beli kopi biji dari Starbuck sekalian minta digilingin disana. Setelah diuji coba beberapa saat, kopi kemasan 250 gram yang dibeli di Starbuck bisa dinikmati oleh 'cukup banyak' orang di kantor selama kurang lebih seminggu.

Bisa mabok kopi nih lama-lama. Di rumah udah minum 1 mug sebelum berangkat kantor. Di kantor minum 1 mug lagi, dan diakhiri dengan 1 mug sebelum tidur (yang ini anggap lah opsional). Nggak kebayang kalau tiap bikin kopi pakai gula atau susu, lama-lama bisa kena resiko diabetes juga dah nih.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar